Syukur, Pujian Atau Penyembahan?

 

Studi kata kecil ini akan membawa Anda ke tempat yang jauh lebih tinggi. Kata-kata ini kita gunakan secara teratur, terutama dalam konteks gereja. Kami menggunakannya agak terintegrasi tanpa banyak memikirkan arti dan fungsinya. Jadi mari kita lihat mereka secara individual dan kemudian ketika mereka berhubungan satu sama lain.

Thanksgiving, atau mungkin kata syukur yang lebih umum adalah kata yang sangat relasional. (digunakan dalam konteks di mana dua individu terlibat) Rasa syukur diungkapkan baca surat Yasin ketika salah satu menjadi penerima manfaat dari yang lain. Yang satu memiliki kebutuhan dan yang lain memenuhinya. Rasa terima kasih diungkapkan kepada orang lain tetapi alasannya adalah karena apa yang diterima. Dalam banyak hal, fokusnya adalah pada karunia itu dan percakapan berkisar seputar karunia itu.

Saya baru-baru ini menerima mantel musim dingin yang hampir baru yang datang tepat waktu. Orang yang memberikannya kepada saya tidak lagi membutuhkannya. Tentu saja saya mengucapkan terima kasih dan percakapan segera terfokus pada mantel yang saya terima. Mantel saya dari tahun lalu tidak lagi saya miliki; Warna mantel ini sangat cocok untukku; musim dingin sudah dekat dan seterusnya.

Pujian juga merupakan kata relasional. Jika thanksgiving lebih fokus pada pemberian, pujian lebih fokus pada karakter si pemberi. Pujian biasanya diungkapkan secara verbal, melalui kata-kata dorongan atau pengakuan atas pekerjaan yang dilakukan dengan baik. Ini adalah pengakuan atas kemampuan dan bakat individu. Bertepuk tangan atau ekspresi fisik lainnya bisa menjadi cara non-verbal untuk mengungkapkan pujian. Ketika pujian ditujukan kepada Yesus, musik sering disertai. Tidak peduli dengan cara apa kita mengungkapkan pujian, pujian itu ditujukan kepada seorang individu.

Sekarang di mana penyembahan cocok dengan semua ini? Penyembahan juga bersifat relasional dan seringkali merupakan kelanjutan dari pujian. Ibadah adalah pengabdian kepada suatu benda. Kami menyembah apa yang paling berarti bagi kami. Kami menyembah apa yang kami junjung tinggi. Ada sesuatu yang menakjubkan tentang ibadah yang baik untuk dipahami, yaitu bahwa kita tidak pernah bisa benar-benar menyembah lebih dari satu objek dalam satu waktu. Hal ini bertentangan dengan sifat ibadah, seperti yang telah kami sebutkan bahwa kami menyembah satu objek yang kami hargai paling tinggi. Yang mengatakan hanya ada satu objek. Saya hampir tidak perlu mengatakan pada saat ini bahwa pada akhirnya satu-satunya objek pemujaan kita haruslah Tuhan. Dia sendiri telah mengomunikasikan hal itu dalam firman-Nya. (1)

Lebih lanjut tentang ibadah dalam artikel berjudul ‘Sifat Ibadah’. (2) Kita dapat mensyukuri karunia atau berkah yang kita terima dan memuji yang akhlaknya prima, tetapi pada akhirnya kita hanya menyembah Allah, yang darinya dan di dalam siapa segala sesuatu ada. (3)